hd-ratgeber-typische-ernaehrungsirrtuemer-hund-fressnapf

Kesalahan umum saat memberi makan

Anda selalu menginginkan yang terbaik untuk anjing Anda – dan tentu saja itu juga berlaku untuk makanan mereka.

Ketika Anda mencermati topik nutrisi sehat bagi anjing lebih dekat, Anda dapat menemukan perbedaan pendapat yang terkadang bertentangan, sering kali termasuk kesalahan nutrisi. Kami akan membawa Anda melalui jalan berliku mengenai nutrisi untuk hewan peliharaan dan menyingkap kesalahan paling umum.

Myth No. 1: ‘Anjing membutuhkan banyak daging karena mereka adalah keturunan serigala.'

Memang benar bahwa anjing peliharaan saat ini adalah keturunan dari serigala, dan serigala kebanyakan memakan daging. Juga benar bahwa anjing membutuhkan daging untuk pola dan asupan makan yang sesuai dengan spesies – tetapi memberi makan anjing Anda hanya dengan daging tidak sesuai dengan spesies dan merupakan salah satu kesalahan yang paling umum. Anjing domestik telah beradaptasi dengan kebiasaan makan yang berbeda selama ribuan tahun hidup bersama dengan manusia, dan ini terbukti dengan, misalnya, anjing memiliki metabolisme karbohidrat yang jauh lebih baik daripada serigala. Kehidupan sehari-hari anjing Anda juga sangat berbeda dengan serigala – anjing Anda tidak perlu berburu mangsanya sendiri, dan melakukan aktivitas fisik yang jauh lebih sedikit daripada nenek moyangnya yang liar. Oleh karena itu, ia membutuhkan lebih sedikit protein, lemak, dan energi. Jadi makanan anjing Anda harus mengandung daging, tetapi pola dan asupan makan yang terlalu kaya daging dapat menimbulkan risiko kesehatan bagi ginjal dan hati. Hal ini juga berpengaruh bagaimana mencapai kombinasi yang tepat dari protein, karbohidrat, lemak, serat, mineral dan vitamin.

hd ratgeber portion fleisch 1zu1

Mitos No. 2: 'Gandum adalah pengisi makanan yang murah dan memicu alergi.'

Gandum sering mendapat nama buruk dalam topik nutrisi. Beberapa orang mengatakan bahwa gandum memiliki unsur yang dapat memicu alergi, sementara lainnya beranggapan itu dapat berakibat buruk pada hewan yang memiliki kondisi seperti diabetes atau radang sendi. Namun nyatanya tidak ada bukti ilmiah untuk anggapan tersebut. Selain itu, hanya 5 persen alergi yang dikaitkan dengan bahan makanan. Gandum adalah sumber nutrisi yang penting – selain karbohidrat sebagai sumber energi, gandum juga mengandung protein, serat, dan trace element penting serta vitamin. Serat menjadi dasar agar dapat memiliki fungsi usus optimal dan flora usus yang sehat.

Mitos No. 3: 'Kandungan daging yang tinggi dalam makanan berarti makanan tersebut berkualitas tinggi.'

Kandungan daging yang tinggi belum dapat menjadi kriteria kualitas untuk makanan anjing yang baik. Pertama, ada formulasi khusus, seperti diet renal atau makanan untuk hewan peliharaan tua, yang tidak memiliki kadar protein tinggi karena alasan tersebut. Kedua, istilah 'daging' dan 'kandungan daging' tidak didefinisikan dengan jelas. Setiap produsen dapat menafsirkan ini secara berbeda. Sementara kita mungkin memahami daging itu berarti daging tubuh, atau daging otot, seorang tukang jagal menganggap 'daging' sebagai setiap bagian dari hewan sembelih yang layak untuk dikonsumsi manusia, yaitu kulit, lemak daging asap, tulang sup, buntut, dan organ-organ seperti lidah, jantung atau hati. Dalam nutrisi anjing, masuk akal untuk menggunakan tidak hanya daging otot, tetapi juga elemen lain – lagipula, serigala memakan hampir setiap bagian dari mangsanya, jadi daging otot murni hanyalah sebagian kecil dari makanan mereka. Ada juga perbedaan penting mengenai apakah kandungan daging yang disebutkan mengacu pada bahan segar atau kering (misalnya, terdaftar sebagai 'domba' atau 'domba kering'). Bahan-bahan segar mengandung kadar air yang tinggi, dan karena itu kandungan dagingnya bisa tampak lebih tinggi pada pandangan pertama. Menentukan 'proporsi protein hewani dalam protein total' dapat menjadi cara yang ideal untuk mencapai perbandingan langsung antara produk yang berbeda. Ini sering digunakan dan dinyatakan oleh produsen sebagai standar kualitas. Kandungan protein kasar yang dimaksud meliputi protein nabati dan protein hewani.

Mitos No. 4: 'BARF lebih sehat untuk anjing'

Tidak ada bukti ilmiah bahwa BARF (Tulang dan Makanan Mentah atau Makanan Mentah yang Sesuai Secara Biologis) secara umum lebih sehat untuk anjing. Seperti halnya pola dan asupan makanan apa pun, tidak semua anjing dapat mentolerir pola dan asupan makanan mentah. Juga, tidak semua anjing suka memakan makanannya mentah-mentah. Terdapat risiko untuk membebani ginjal dan hati jika pola dan asupan makanan mengandung terlalu banyak protein. Faktanya, penelitian telah menunjukkan bahwa 9 dari 10 jatah makanan harian BARF yang disiapkan di rumah memiliki tingkat kekurangan nutrisi yang berbeda-beda. Anjing Anda hanya bisa mendapatkan nutrisi yang dibutuhkannya (disesuaikan dengan usia, jenis, jenis kelamin, dll), jika rasio daging, jeroan, sayuran, buah dan minyak disesuaikan dengan kebutuhannya. Jika Anda ingin menentukan jatah BARF yang sesuai untuk anjing Anda, disarankan untuk berkonsultasi dengan ahlinya, untuk menghindari kesalahan nutrisi pada anjing Anda.

Mitos No. 5: ‘Dengan memberikan makanan yang tepat, Anda dapat menghindari alergi pada anjing Anda.’

Pada prinsipnya, anjing Anda dapat mengembangkan alergi terhadap bahan apa pun dalam makanan atau hampir semua zat lain di lingkungannya. Berdasarkan semua kasus reaksi alergi, alergi makanan yang dimiliki anjing cukup jarang terjadi. Proses perkembangan alergi dimulai dari sistem yang memiliki kontak dengan alergen setidaknya satu kali, sehingga, anjing hanya dapat memiliki reaksi alergi terhadap bahan yang telah dimakannya. Jika Anda menghindari bahan tertentu sejak awal, anjing Anda bisa jadi tidak mengalami alergi terhadap bahan tersebut, tetapi alergi terhadap bahan lain dalam makanan tersebut. Oleh karena itu, tidak masuk akal untuk menghindari bahan makanan tertentu, tanpa alasan (medis) tertentu.

Mitos No. 6: ‘Bubur bit merupakan indikasi bahwa makanan tersebut mengandung banyak gula’

Bubur bit adalah zat yang tersisa ketika sebagian besar gula telah diekstraksi dari bit. Faktanya, perbedaan dibuat antara bubur bit tanpa molase (yaitu gula rendah) dan ampas bit (gula tinggi). Namun, dalam makanan kering untuk anjing, bubur bit rendah gula digunakan. Apakah Anda ingin tahu apa arti sebenarnya dari 'rendah gula'? Berikut contohnya: dalam 100g makanan kering, itu berarti ada 0,2g gula, jumlah yang sangat rendah yang termasuk dalam diet khusus seperti makanan diabetes. Bubur bit juga merupakan sumber pektin yang berharga, serat larut yang mendukung perkembangan flora usus yang tangguh dan memastikan konsistensi tinja yang benar.

Mitos No. 7: ‘Makanan yang cold pressed lebih baik, karena nutrisinya tidak dipanaskan sampai suhu panas.’

Dengan proses cold press, suhu yang digunakan hanya mencapai 82°C. Bahan baku yang digiling halus dibentuk melalui tekanan. Ini menciptakan pelet makanan padat dan berat. Kerugian jelas: Pemilihan bahan baku yang cocok untuk proses ini dibatasi oleh teknologi proses. Selanjutnya, untuk memastikan kuman terbunuh, bahan baku untuk cold press juga mengalami perlakuan panas selama proses pembuatan.

Dalam pembuatan kibble, proses yang melibatkan suhu yang lebih tinggi (ekstrusi panas) digunakan, di mana bahan-bahannya dipanaskan hingga 130°C untuk waktu yang singkat. Proses ini tidak hanya bermanfaat karena jumlah bahan mentah yang cocok jauh lebih banyak – karbohidrat dalam makanan juga dipecah secara menyeluruh sehingga dapat langsung tersedia untuk anjing Anda. Makanan muncul dalam bentuk biasa, yang bisa Anda lihat pada bentuk kecil pada kibble. Bentuk kecil pada kibble ini juga membantu cairan pencernaan untuk meresap ke dalam kibble. Dengan proses pemanasan, makanan memiliki masa simpan yang lebih lama, karena semua kuman terbunuh dalam proses pemanasan. Dalam kedua proses pembuatan, vitamin, trace element dan mineral apa pun yang yang kurang dalam bahan mentah ditambahkan ke makanan.

hd stageproducts desktop trockenfutter

Mitos No. 8: ‘Produk sampingan hewan adalah limbah yang di bawah standar.’

Setiap produk sampingan hewan yang diproses selama pembuatan makanan hewan diatur secara ketat oleh undang-undang makanan, dan kebanyakan terdiri dari daging otot, organ dalam, kulit, jaringan ikat, tulang rawan dan tulang. Ini berarti mereka jauh lebih sesuai dengan pola dan asupan makan alami anjing Anda daripada daging murni. Selanjutnya, penggunaan produk sampingan hewan menurut undang-undang pangan sesuai secara etis dan ekologis, karena sebanyak mungkin produk dari hewan yang disembelih digunakan. Secara prinsip, setiap bagian dari hewan yang disembelih yang berbahaya bagi kesehatan tidak boleh digunakan dalam makanan hewan.

Myth No. 9: 'Dogs don’t need to clean their teeth.'

hd ratgeber zahnpflege 1zu1

Secara umum, Anda disarankan untuk menjaga kesehatan gigi anjing Anda, karena masalah gigi dan karang gigi dapat berakibat serius pada anjing. Bakteri dalam plak dapat menyebabkan peradangan gusi dari siring dengan waktu - dalam jangka panjang hal ini dapat menyebabkan gusi menyusut dan anjing kehilangan giginya. Bakteri tidak hanya menyebabkan kerusakan di rongga mulut; mereka juga dapat memasuki darah dan mencapai organ dalam seperti hati, ginjal, jantung dan paru-paru, dan menyebabkan kerusakan. Apa yang dapat Anda lakukan untuk mencegah masalah gigi pada anjing Anda? Cara yang ideal adalah membiasakan anjing Anda dengan perawatan gigi sejak awal. Untuk membersihkan gigi anjing Anda, Anda dapat menggunakan fingerstall, atau menggunakan sikat gigi khusus untuk anjing dan pasta gigi khusus anjing. Namun, plak masih bisa menumpuk seiring waktu. Dokter hewan Anda akan dapat menilai kapan saatnya untuk membersihkan gigi secara profesional.

Referensi

Kohn, B., Schwarz G.: Praktikum der Hundeklinik. 12th ed., Thieme 2017
Meyer, H., Zentek, J.: Ernährung des Hundes: Grundlagen – Fütterung – Diätetik. 6th ed., Enke 2010